wanita penikmat perjalanan, mari berbagi dalam kesederhanaan

Sabtu, 21 November 2015

Nikah Itu Bukan Tentang Balapan Yaa...





Sedih ga sih ketika si mantan tiba-tiba nyebar undangan? Hiks sedih banget pastinya. Dan tidak hanya itu teman-teman saya satu persatu juga udah pada nikah semua so teman bermain dan juga teman curhat haha hihi semalam suntuk juga makin berkurang kan?. 

Apalagi dari pihak keluarga yang sudah berkali-kali menanyakan "kapan nikah" itu lho yang bikin pusing. Apalagi ditambah adik kandung yang sudah kebelet pengen nikah. Dan saya sudah mengalami itu semua. Masa iya adik mau nikah ga jadi gara-gara saya belum nikah? Trus klo saya disuruh nikah masa iya asal nikah gitu aja ama orang yang ga jelas gitu. Nikah itu sekali seumur hidup lho.

Ada lagi yang komen begini, kamu sih sukanya pilih-pilih. Atau ada yang komen jangan karir mulu yang dikejar jodoh dong dikejar. Ngapain wanita sekolah tinggi- tinggi toh nanti juga bakal masuk ke dapur, sumur dan kasur. Dan saya cuma bisa diem dan memang ga tau jawab apa karena memang saya bukan ahlinya. Belum pernah ngalamin nikah.

Dan saya heran pada orang-orang yang cuma nyinyir tanpa tau latar belakang orang yang dinyinyirin. Bisa saja kan orang itu telat jodoh karena dari rejekinya masih mengalir rejeki untuk membantu adik sekolah ataupun jadi tulang punggung keluarga. Atau dengan masa lalu keluarganya. Atau yang lebih menyeramkan bisa saja trauma masa kecil semisal KDRT, penelantaran anak bahkan kasus-kasus seram diberita televisi. Itu butuh mental dan pegangan agama yang kuat agar tidak goyah.

Dan saya senyum aja klo ada yang bilang, ayok mba segera nikah enak lho nikah. Enak mah cuma khusus menuhin nafsu doang. Dan enak karena masi pengantin baru ya iyalah enak. Ntar klo udah lama baru dah status-status galau bersliweran dimedia sosial. Galau layaknya jomblo lagi. Masalah kok ya dipamer-pamerin. 

Ga malu apa masalah rumah tangga dipamerin gitu. Kan udah ada suami istri tempat berkeluh kesah knapa curhatnya  di facebook, twitter dll.

Dan saya sedih sekali ada teman dekat saya yang nikah ama orang ga jelas cuma gara-gara ibunya dikampung pengen segera nikah katanya malu punya anak perawan tua. Lebih baik janda daripada perawan tua. Waduh klo disuruh milih mah saya ga milih dua- duanya. 

Trus setelah nikah eh teman saya malah minggat nginep dikosan saya hmmm dari ceritanya sih teman saya nggugat cerai. Entah alasan apa saya ga mau ikut campur. Cuma numpang nginep semalem aja saya kena damprat suaminya via telepon. Ih serem dah lakinya.

Tapi bukan karena cerita serem itu yang buat saya takut menikah lho ya. So what? Lebih banyak temen-temen saya yang bahagia bersama jodohnya. Itu yang buat saya pengin nikah udah dari umur 25 th kali. Trus sekarang umur 31 knapa belum nikah? Haduuhh bingung mau ngejawabnyah. Dan memang ga ada jawaban. Jadi tolong jangan tanya itu lagi ya. Yang punya jawaban itu cuma Alloh yang Maha Mengetahui.

Mungkin ini jalan yang Alloh kasih kesaya. Jalannya memang berliku diawal  banyak kerikil tajam yang harus dilewati dengan sabar dan ikhlas. Mudah-mudahan di kemudian hari segalanya akan  dipermudah amiiin. Intinya masalah jodoh Tuhan yang ngatur. Kita cuma berdoa dan berusaha menemukan jodoh itu. Jangan bersedih mari berjuang mencari jodoh yang sudah disiapkan Tuhan untuk kita.

And the last session mohon doanya teman-teman saya sedang taaruf dengan mualaf yang Insyaaloh baik agamanya dan tetap lurus dijalanNya. Saya mah ga neko-neko klo nikah. Yang penting dihati ada kemantapan dan semua dengan ridho Alloh swt maka segalanya dimudahkan.  Amiin moga disegerakan niat baik ini. 




Selamat menjemput jodoh.

Cempaka putih, 22 November 2015