wanita penikmat perjalanan, mari berbagi dalam kesederhanaan

Sabtu, 21 November 2015

Nikah Itu Bukan Tentang Balapan Yaa...





Sedih ga sih ketika si mantan tiba-tiba nyebar undangan? Hiks sedih banget pastinya. Dan tidak hanya itu teman-teman saya satu persatu juga udah pada nikah semua so teman bermain dan juga teman curhat haha hihi semalam suntuk juga makin berkurang kan?. 

Apalagi dari pihak keluarga yang sudah berkali-kali menanyakan "kapan nikah" itu lho yang bikin pusing. Apalagi ditambah adik kandung yang sudah kebelet pengen nikah. Dan saya sudah mengalami itu semua. Masa iya adik mau nikah ga jadi gara-gara saya belum nikah? Trus klo saya disuruh nikah masa iya asal nikah gitu aja ama orang yang ga jelas gitu. Nikah itu sekali seumur hidup lho.

Ada lagi yang komen begini, kamu sih sukanya pilih-pilih. Atau ada yang komen jangan karir mulu yang dikejar jodoh dong dikejar. Ngapain wanita sekolah tinggi- tinggi toh nanti juga bakal masuk ke dapur, sumur dan kasur. Dan saya cuma bisa diem dan memang ga tau jawab apa karena memang saya bukan ahlinya. Belum pernah ngalamin nikah.

Dan saya heran pada orang-orang yang cuma nyinyir tanpa tau latar belakang orang yang dinyinyirin. Bisa saja kan orang itu telat jodoh karena dari rejekinya masih mengalir rejeki untuk membantu adik sekolah ataupun jadi tulang punggung keluarga. Atau dengan masa lalu keluarganya. Atau yang lebih menyeramkan bisa saja trauma masa kecil semisal KDRT, penelantaran anak bahkan kasus-kasus seram diberita televisi. Itu butuh mental dan pegangan agama yang kuat agar tidak goyah.

Dan saya senyum aja klo ada yang bilang, ayok mba segera nikah enak lho nikah. Enak mah cuma khusus menuhin nafsu doang. Dan enak karena masi pengantin baru ya iyalah enak. Ntar klo udah lama baru dah status-status galau bersliweran dimedia sosial. Galau layaknya jomblo lagi. Masalah kok ya dipamer-pamerin. 

Ga malu apa masalah rumah tangga dipamerin gitu. Kan udah ada suami istri tempat berkeluh kesah knapa curhatnya  di facebook, twitter dll.

Dan saya sedih sekali ada teman dekat saya yang nikah ama orang ga jelas cuma gara-gara ibunya dikampung pengen segera nikah katanya malu punya anak perawan tua. Lebih baik janda daripada perawan tua. Waduh klo disuruh milih mah saya ga milih dua- duanya. 

Trus setelah nikah eh teman saya malah minggat nginep dikosan saya hmmm dari ceritanya sih teman saya nggugat cerai. Entah alasan apa saya ga mau ikut campur. Cuma numpang nginep semalem aja saya kena damprat suaminya via telepon. Ih serem dah lakinya.

Tapi bukan karena cerita serem itu yang buat saya takut menikah lho ya. So what? Lebih banyak temen-temen saya yang bahagia bersama jodohnya. Itu yang buat saya pengin nikah udah dari umur 25 th kali. Trus sekarang umur 31 knapa belum nikah? Haduuhh bingung mau ngejawabnyah. Dan memang ga ada jawaban. Jadi tolong jangan tanya itu lagi ya. Yang punya jawaban itu cuma Alloh yang Maha Mengetahui.

Mungkin ini jalan yang Alloh kasih kesaya. Jalannya memang berliku diawal  banyak kerikil tajam yang harus dilewati dengan sabar dan ikhlas. Mudah-mudahan di kemudian hari segalanya akan  dipermudah amiiin. Intinya masalah jodoh Tuhan yang ngatur. Kita cuma berdoa dan berusaha menemukan jodoh itu. Jangan bersedih mari berjuang mencari jodoh yang sudah disiapkan Tuhan untuk kita.

And the last session mohon doanya teman-teman saya sedang taaruf dengan mualaf yang Insyaaloh baik agamanya dan tetap lurus dijalanNya. Saya mah ga neko-neko klo nikah. Yang penting dihati ada kemantapan dan semua dengan ridho Alloh swt maka segalanya dimudahkan.  Amiin moga disegerakan niat baik ini. 




Selamat menjemput jodoh.

Cempaka putih, 22 November 2015

Minggu, 25 Oktober 2015

Kemalingan


Ini pertama kalinya saya nulis diblog via hp hiks... Maklum laptop kesayangan di gondol maling :-(  .

Ceritanya jumat kemarin tanggal 23 0ktober 2015 sehabis dhuhur saya ditelepon sama ibu kost disuruh pulang cepat. Katanya kamar kosku digondol maling. Kacanya dibobol rapi gitu.




Reaksi pertama panik dan lemes dah. Gimana mau pulang jumat waktnya bikin laporan mingguan. Buru2 dah sreettt srettt bikin laporan cepat dan kilat tidak lupa ijin ama bos mau pulang cepat.

Tak lupa teman-teman menasehati suruh hati-hati bawa motornya. Jangan panik. Pelan pelan saja. Ok terima kasih teman-teman atas supportnyah. Big hug atu-atu.

Sampai dikosan sudah ditnggu ama ibu kos. Saya masuk kamar dan berantakan isi kamarku. Baju dikasur berantakan. Dan yang hilang ada laptop, modem dan kamera. Lemari masih rapi hanya tasnya saja yang dibongkar. 

Untung ga nyimpen duit atau perhiasan dalam kamar jadi aman- aman saja. Tapi yang paling berat itu ya semua data2 dalam laptop dan kamera. 



Ah apalagi foto2 dari jaman kuliah pas jalan-jalan backpakeran keiling indonesia dan juga foto-foto bareng keluarga. Hiks Yaa Alloh cobaan apa ini. Sepertnya berat sekali tahun 2015 ini aku lalui.

Dan siapapun pencurinya mohon dibalikin data-data dan fotoku. Saya iklas laptop diambil silahkan saja. Mungkin itu rejeki anda. Dan kameraku juga. Hiks padahal mau jalan-jalan ke Bali november ini.

Semoga aku kuat dan ya Alloh semoga karuniaMu engkau lipat gandakan kepadaku. Amiinnn


Cempaka putih 25 Oktober 2015.


Sabtu, 26 September 2015

Benteng Karang Bolong Menyeramkan Sekaligus Memesona



Menunggu senja dipantai karang bolong ketika aku terpisah dari rombongan hiks


Nulis-nulis wisata daerah lain tapi ga pernah nulis wisata daerah sendiri hiks hiks. Beklah kali ini aku akan nulis wisata kampungku yang bernama Cilacap. Ternyata banyak loh tempat-tempat wisata menarik seperti Pantai Cemiring, Goa Putri, Goa Masigit Selo, Goa Pasir, dan Pantai Rancababagan.

Dan akses masuknya juga beda-beda ya. Ada yang lewat pelabuhan penyeberangan dan darmaga sodong, bisa juga lewat pelabuhan Lomanis. Dan kemarin aku ke pantai karang bolong naiknya dari pantai Teluk Penyu. Disana sudah ada beberapa kapal yang siap mengangkut penumpang menyeberang Pulau Nusakambangan. Biaya kapal Rp.20.000,-/orang pulang pergi. Dan jangan lupa ketika berangkat ingat-ingat nama kapalnya soalnya nanti juga akan dijemput oleh kapal yang sama. Tinggal telepon saja kapalnya mereka akan datang menjemput kok. Ada banyak nama kapal disana.

Sasi lain benteng pendem karang bolong


Dan anehnya dari kecil lahir dan besar di Cilacap tapi cuma beberapa tempat aja yang sudah aku kunjungi. Ini PR-ku kedepannya buat nulis wisata dikampungku dah. Kalau lagi mudik sekalian ngunjungi wisata Cilacap kota ngapak hehe.

"Ya wis aja kedawan basa basine ngko nyong kapan ulih nulis-nulise jan hehe. Ora apik tulih nek ngomong baen". 

Pas libur lebaran 2015 tahun ini selain liburan ke Jogja aku juga sempat mengunjungi  Pantai Karang Bolong. Sebenernya rumahku juga deket dengan pantai namanya "kisik lengkong". Pantai bahasa ngapaknya "kisik". Dulu kalau pas puasa ramadhan selepas sholat subuh rame-rame jalan kaki ke kisik cuma pengin liat sunrise dan bikin rumah-rumahan dari pasir pantai.

Pantai karang bolong ketika sore hari airnya surut


Kembali ke topik yah. Aku baru tahu juga ternyata di Pulau Nusakambangan ada benteng pendem peninggalan Portugis. Lho kok Portugis? bukannya Belanda?. Ya memang yang bangun bangsa Portugis lalu direbut oleh Belanda gitu kata sejarahnya. Dan kenapa bisa masuk Nusakambangan? bukanya ga boleh itu penjara tempat napi kelas kakap kan?. Memang betul. Nusakambangan kan luas dan benteng Portugis/Benteng karang bolong ada disisi timur ujung Pulang Nusakambangan. Dan setahuku jika ingin ke lapas kelas kakapnya harus ijin/janji dulu ke Dinas terkait.

Pos antar jemput di Pulau Nusakambangan sumber: http://www.kompasiana.com/lakeisha


Aku naik kapal nelayan bersama dengan rombongan lain. Rombonganku ga ada yang berani naik kapal. Serem takut tenggelem katanya. Ombaknya lagi gede-gede broo. Ini laut termasuk Samudra Hindia ya harap maklum yahhh kalau mereka takut. Sebenernya aku juga takut sih tapi kalah ama penasaranku yang lebih gede haha. Lama perjalanan sekitar 15 menit. 

Sampai disana disambut pantai pasir putih yang aduhai memesona sekali dibanding pantai Teluk Penyu. Lalu aku membeli tiket masuk ke Benteng Karang Bolong Rp. 5.000/ orang. Jalanya lumayan jauh. Ngos-ngosan juga naik turun bukit. Eh ditengah perjalanan ada odong-odong yang mengantar penumpang ke Benteng dengan tarif Rp.5.000/orang. Dan Odong-odong itu cuma satu aja bolak-balik jadi kalau ga mau nunggu lama yaa jalan kaki saja malah bikin sehat.

awas odong-odong mau lewat sumber: www.enwikipedia.org


Akhirnya sampailah aku di Benteng Karang Bolong. Penampakanya menyeramkan. Banyak sekali lorong-lorong masuk yang katanya ada jalan tembus ke Benteng Pendem yang ada di Pantai Teluk Penyu. Tapi dari atas benteng ini bisa melihat pemandangan laut lepas dan banyaknya kapal-kapal tangki minyak milik Pertamina.

Setelah puas muter-muter benteng. Eh aku tersesat dengan rombongaku. Waduh gimana ini. Yo wes ben jalani aja. Let's get lost toh masih ada wisatawan lain disana walau bukan satu kapal. Ntar tinggal telepon aja orang kapalnya minta dijemput dah.Tapi aku bingung hari sudah mulai sore. Takut juga jalan sendirian menuju pos penjemputan. Mudah-mudahan odong-odong masih lewat. Tunggu dan menunggu ga lewat-lewat juga. Mulai panik nih. Wisatawan mulai sepi.

Banyak pohon tumbuh diatas benteng


Akhirnya aku jalan kaki menuju Pantai Karang Bolongnya. Mayan ada beberapa wisatawan. Beli air minum di warung yang jualan disitu dan sepertinya tinggal warung ini saja yang masih beberes mau pulang. Warung sekitarnya  sudah tutup. Aku utarakan juga bahwa aku terpisah dari rombongan. Eh penjaga warungnya baik banget dah nenangin aku gitu yang panik ga berani pulang sendiri karena hari mulai gelap. 

"Tenang aja mba ntar pulang bareng aku aja lewat jalan tikus dan lebih cepat sampai pos penjemputan daripada lewat jalan tadi" kata mbaknya. Weh ada jalan tikusnya rupanya ya.

Perjalanan pulang dimulai...lewat jalan tikus yg ternyata lewati bebatuan karang 


Alhamdulilah ada temen pulang hihi. Sambil menunggu mereka beres-beres aku main-main dipantai itu sambil liat sunset. Subhanalloh..cantiknya. Dan keberuntunganku nyasar ini ternyata ada spot-spot menarik ketika melewati jalan tikus yang orang lain tidak tahu hihi. Makasih banyak mbak, mas yang punya warung :).

Lanjut telepon kapal yang mengantar tadi. Eh ternyata kapalnya sudah pulang kerumah. Hiks. Ternyata pas disana ketemu ama rombongan  satu kapal yang misah tadi. Syukur alhamdulilah. Dan akhirnya naik kapal tetangga dengan bayar lagi Rp.10.000,- yah daripada ga bisa pulang. Lain kali kalau kesana jangan kesorean ya. Katanya kapal tutup jam 5 sore sudah ga jemput lagi.

View laut lepas dari atas benteng


Pintu masuk Lorong
Dalam benteng

Cukup sekian perjalananku mengunjungi Benteng Portugis di Pantai Karang Bolong. Lanjut ke wisata lainnya tahun depan yak. Nunggu mudik lebaran soalnya. Maklum kuli diperantauan jadi jarang pulang. yang jelas aku bukan Bu Thoyip yah yang jarang pulang haha..

Berikut foto-foto yang lainnya

Sisi lain benteng aku masih bersama rombongan kapalku.serelah itu aku nyasar hiks

Jendela pengintai yg menghadap laut lepas


Pintu masuk keruang utama serem ga berani masuk hehe

Narsis dulu pas lewat jalan tikus haha

Foto lagi ah jangan muak yak ama muka jeleku :-) 

Dikapal nelayan yg kecil ditengah ombak samudra hindia. Baju basah karena ombaknya lagi gede-gede


Ok deh ngantuk. Waktunya tidurr.....

Salam Jalan-jalan

Cempaka Putih, 27 September 2015











Kamis, 24 September 2015

Berkunjung ke Candi Borobudur Masa Kini


Menunggu senja sore diatas candi borobudur
Yeahh akhirnya untuk kedua kalinya aku mengunjungi Candi Borobudur setelah lama bingit dah ga kesana kira-kira pas jaman aku kelas 6 SD hoho. Tahun 1998 dan sekarang tahun 2015 berapa puluh tahun yak...berasa tuanya nih...

Tepatnya libur lebaran  tahun ini. Saya pergi motoran bersama teman blogger satu kampung yang sama galaunya menghindari pertanyaan "kapan nikah" ahaha..teman saya malah dari hari pertama dirumah selanjutnya ngacir entah kemana gitu sampai beberapa hari gitu nyusur Pemalang, Purwokerto, Ajibarang, Jogja , Cilacap lanjut balik ke Jakardah Hmmm...


nunpang foto sandal jepit sayah yg lagi pengin narsis haha

Touring kali ini naik motor meeting poinnya di Banjarnegara karena temenku itu dari arah Pemalang jadi biar sama-sama enak ketemu di Banjarnegara saja. Lalu menyusuri jalan Purbalingga yang aduhai banget dah...jalur puncak aja kalah dah. Karena sisi kanan kiri jalan itu pemandangan lereng gunung Sindoro dan Sumbing.  

Namanya juga backpakeran maka cari biaya yang termurah. Lumayan lama juga karena sempet nyasar kesana kemari tanya sana-sini dari pagi jam 10 nyampe Candi Borobudur sekitar jam 3 sore fiuhh pantat panas euy.. mana tepos lagi hehe.

Baru dapat moment sepi susah banget dah padahal disamping kanan kiri depan bejibun orang hehe

Tapi saat aku ke Candi Borobudur ini moment yang ga tepat bagiku karena merupakan high session jadi padat buanget oleh wisatawan lokal. Jadi mau foto-foto aja susah bingit dah  orang menyemut dimana-mana. Mau naik tangga candi keatas aja macet ditengah jalan. ga bisa gerak sama sekali. Muter-muter lewat sisi yang lain akhirnya bisa naik juga keatas. Candi Borobudur lagi ada perbaikan dan pemugaran di beberapa sisinya jadinya ya gimana gitu liburannya jadi kurang berkesan.

Narsis lagi mumpung sepiiii O:-) 

Oh iya yang saya tahu pas ke Candi Borobudur itu biasanya dipakein kain batik gitu tapi pas aku kesana kok ga yah. Mungkin karena mbludak jadi ga cukup kainnya bagi pengunjung. Dan setelah turun muter-muter sekarang para pedagang asongan dan souvenir dijadikan satu area. Makanya ga ada yang jualan di area candi karena emang dilarang. Tapiiii...itu lapak pedagang gilaa jauhnya berkelok-kelok ga ada ujungnya yah..mana kaki udah pegel naik turun tangga ditambah akses keluar dari candi diharuskan melewati lapak pedagang yang meliuk-liuk ini. Dan emang ga ada akses lain selain melalui jalan ini.

Antriannya beli tiket masuk panjang mengular kebelakang hoah..semangat

Dulu jaman SD banyak pedagang yang jualan disekitar candi bahkan di area candinya sendiri. Jadi siap-siap bawa air mineral aja yaa biar ga kehausan atau bawa bekel makanan jika ingin makan tapi dilarang makan juga dicandi hanya dipelataran saja. Yang jual makanan areanya juga jauh dari candi ini.

Keluar dari kawasan cando Borobudur selepas mahgrib niatnya mau bermalam di daerah malioboro tapi takut kemaleman dan takut ga dapat penginapan akhirnya milih penginapan disekitar kawasan candi aja. Makan pun beli ayam penyet di pinggir jalan.

Ini antri mau turun kok macet lama loh...sabarrrr


Esok paginya pulang mampir wisata di Kebumen dan Gombong lalu pulang ke Cilacap. Tapi ditengah perjalanan dompet kawan aku itu jatuh di daerah Purworejo. Akhirnya batal dah wisata ke Kebumen. Udah ga mood lah karena demi mengamankan pin atm dan surat-surat penting seperti sim, atm, stnk dll. Akhirnya ngurus-ngurus surat kehilangan dulu di polsek Purworejo dulu dan mampir ke bank sekitar untuk blokir ATM. dan ketika blokir atm bni disekitaran kutoarjo eh temenku ditlp orang ternyata dompet sudah ditemukan walau isi duit cashnya lenyap tanpa bekas. Yang penting mah surat-suratnya. Alhamdulilah pulang pun dengan nyaman dan legaaaa....


Borodur dari kejauhan...

Ini perjalanan touring pertama saja dan juga kejadian yang terduga. Jadi pengalaman unik yang bisa diceritakan ke anak cucu kelak hehe.. Oh iya lupa kawasan candi buka jam 06.00-17.00 yaaa catettt

Jalan pulang...siap-siap dah masuk lapak pedagang yang tiada ujungnyaaa....





Salam Jalan-jalan

Cempaka Putih 24 September 2015









Minggu, 20 September 2015

Antara KPR Rumah atau Biaya Resepsi Pernikahan...(Edisi Galau)


sumber:www.dbagus.com

Edisi kali ini benar-benar galau dah. Yah namanya manusia boleh dong menumpahkan isi hatinya melalui tulisan hehe.. ini juga tulisan just my opinion. 

Obrolan berawal dari kakak perempuan saya yang menanyakan kabar hubungan saya dengan cami. Beberapa minggu ini memang kakak saya intens menghubungi saya sekedar cerita curhat-curhatan hehe. Yah aku jawab , kami baik-baik saja. Ditanya kapan nikah? waduh saya jawab saja tergantung cami. Masih nyari dana buat nikah katanya.

Dari awal menjalin hubungan memang aku sudah diwanti-wanti lebih baik pacaran setelah nikah. Buang-buang waktu tenaga dan juga pikiran dan banyak dosa pula. Maklum aku satu-satunya yang belum nikah hiks. Ya Alloh mudahkanlan dan segeralah agar kami bisa mengikuti Sunah Nabi.. Amiinn

Nah atas saran dari kakaku lebih baik tabunganku buat DP rumah saja tidak usah pesta. Cukup di KUA saja lalu syukuran makan-makan keluarga inti dan sahabat dekat. Tapi aku juga manusia biasa yang pengin agar pernikahannya berkesan seumur hidup. Dan aku juga menyadari hubunganku dengan cami yang sekarang seperti hubungan dengan 2 mantan cami sebelumnya. Dulu mereka bilang nunggu punya modal. Aku pun pasrah aja dah dan tetep bersabar. 

Tapi setelah dipikir-pikir waktuku terbuang percuma 4 tahun buat hal-hal yang ga penting  bayangin aja dengan 2 cami sebelumnya gagal terus. Umur makin tua juga. Akhirnya saya berani sms ke cami yang sekarang untuk menanyakan kapan target nikah. 

Me:   "Kapan target nikah Mas"
Cami: "Nunggu ngumpulin modal dulu"
Me: "Sampai kapan?"
Cami: "Ga tau pasti karena Mas juga belum kerja lagi, usaha bangkrut"
Me: "Bisa ga sebutin target bulan dan tahun?"
Cami: "Targetnya ade maunya kapan?"
Me: "kalau aku akhir tahun ini"
Cami:" Sabar ya diusahakan ortuku juga lagi susah"
Me: " Misal tiba-tiba ada yang ngelamar aku dan ngajak nikah bulan depan gimana? masa iya aku tolak lagi? capek aku dengan hal-hal yang ga pasti"
Cami:" Gini aja tunggu sampai akhir tahun ini jawabanya ya. Misal aku belum bisa ya silahkan mencari dengan yang lebih siap"
Me: (sambil mewek berusaha tegar) kalau gitu kenapa ga dari sekarang aja ga usah ada hubungan. bisa aja aku ketemu jodoh besok minggu depan nikah ( ngomong agak emosi). Silahkan ngumpulin modal dulu misal udah siap dan misal aku belum nikah datangin aja langsung ortuku dikampung. Dan satu lagi aku ga perlu pesta/resepsi cukup akad yang sakral dan intim antar keluarga inti dan sahabat dekat.
Cami: " Ya gapapa, jangan putus tali silaturahmi yaa misal aku sudah siap aku akan datang ke ortumu.
Me: "(mewek lagi malas balas sms)"

Jujur itu jawaban yang ga aku sadari ketika aku agak mewek gini. Tapi setelah dipikir-pikir bener juga sih. Dan dari awal menjalin hubungan dengan cami memang aku sudah tau kondisi cami makanya aku ga ngotot minta ada resepsi mewah kaya digedung. Cukup dimasjid saja. Ngundang 100 orang aja dari keluarga inti dan sahabat dekat. Tapi entahlah cami masih belum punya modal banyak. Walau sudah aku bilang 50:50 aja biaya syukuran masih aja ga cukup. 

Yah jujur memang baru kali ini ketemu cami yang sepertinya anak mama banget. Apa-apa ngandalin ortu. Sudah berumur juga masih belum punya modal. Heran tabunganya kemana. Beda dengan aku udah kerja keras sejak lulus sma. Kuliah aja biaya sendiri, belum bantu adiku sekolah juga biayai ortu (bokapku sakit stroke). Bisa aja sih aku yang biayai semua, tapi aku mikir nanti tinggal dimana kan bayar kontrakan juga belum biaya-biaya yang lainya. Lagian ingin melatih cami menjadi lelaki yang bekerja keras dan tanggung jawab aja ama keluarga nantinya.

Aku agak egois sih ketika bilang ama cami tabunganku mau buat beli perabot isi-isi rumah aja dan biaya persalinan nanti misal kalau langsung dikasih amanah anak dan juga buat biaya berobat ortuku. Mendengar itu cami ga mau utak atik lagi tabunganku.

Dan atas saran kakaku siang tadi maka tabunganku buat DP rumah saja. Dan aku tekadkan juga ingin DP rumah saja. Sambil nyari-nyari rumah yang sesuai kantong dan dekat dengan kantor. Mudahkanlah segala urusanku ya Alloh

Misal nanti ada yang ngelamar aku dan akunya sreg maka ga perlu resepsi , cukup akad yang sakral dan intim untuk keluarga inti dan sahabat dekat saja .semoga ada cami yang siap ngelamar dan nikahin aku akhir tahun ini. Entah itu cami yang sekarang atau malah yang datang tiba-tiba dan tak terduga. Amiinnnn Yaa Rabbal'Alamin.


Rabbi laa tadzarnii fardan wa anta khairul waa ritsiin
Artinya: “Ya Tuhanku, janganlah Engkau membiarkan aku hidupku seorang diri, dan Engkaulah pewaris yang paling baik.” (QS. Al-Anbiyai’: 89).

Mewek tengah malam...

Cempaka Putih, 20 September 2015

Sabtu, 29 Agustus 2015

Cintaku di Rumah Susun


sumber: Tanjungpinangpos.com  ini penampakan komplek rusun di muka kuning batam

Ribut-ribut penggususran Kampung Pulo jadi pengin nulis pengalamanku ketika tinggal di rusun. Saking keenakan sampai diusir sama pengelola rusun haha...penasaran kan ceritanya. simak terus yaa

Nah merantau dari kampung ngapak bernama Cilacap setelah gagal ga lulus UMPTN di STAN Jakarta (Bintaro) aku niatkan untuk bekerja dulu ngumpulin modal buat kuliah ntar. Kasian ortu ga sanggup biayai di Universitas Swasta.

Ikut berbagai tes ngelamar kerja dari yang di Cikarang , Batam, Jakarta bahkan Malaysia. Eh aku malah lebih memilih Pulau Batam. Karena Mbaku sudah kerja disana 4 tahun sebelumnya. Ya udah dah terima beres dapat akomodasi dari Jakarta ke Batam gratis plus uang saku karena belum dapat gaji pertama. Uhuy...mantab dah perusahaan pertamaku perhatian sekali ama karyawannya. Oh ya ngelamar kerja disini gratis tidak dipungut biaya apapun termasuk biaya medical dll.

sumber: tanjungpinangpos.com ini blok A rusunawa pemko yang saya tempati duluu...


Pihak perusahaan ternyata sudah memberikan fasilitas berupa dormitory (asrama) berserta perlengkapan didalamnya. Seperti tempat tidur, lemari, kulkas, tv, kipas, peralatan dapur lengkap dan mesin cuci. Eh berangkat kerja di anter jemput pula pake bis karyawan gratis. Dapat makan siang juga diperusahaan. Jadi gaji utuhlah kecuali sering jalan-jalan ke Mall haha. Fasilitas yang memanjakan sekalii....sampai terlenaa..

2 tahun kontrak mulai cari-cari kerja lagi dan dapat perusahaan yang biasa aja ga dapat perumahan. Biasa enak dengan fasilitas asrama sekarang bingung harus berjibaku mencari kos-kosan. Kebanyakan kos-kosan yang saya temui di Batam semrawut dan kedap udara. Banyak cucian baju dimana mana terkesan jorok. Bagusan dikit harga juga mahal. Malahan banyak temen-temen yang kos di Ruli Estate (rumah liar) biar keren dikit ditambah  estate haha ada-ada saja.


Akhirnya dapatlah tinggal di Rusunawa Pemko Muka Kuning cihuy tempatnya nyaman dan murah lagi kalau ga lupa harga sewanya 325.000 (tahun 2007) belum termasuk air listrik. Kalau ditotal tidak sampai 400 ribu lah sebulan. Sebenernya rusun ini diperuntukan bagi warga Kampung Aceh yang terkena gusur oleh pemerintah karena rawan banjir dan mereka juga membangun gubuk ditanah milik negara. Tapi sejak rusun ini dibangun dan siap huni masih saja sepi peminat. Malah menyeramkan karena rumput liar tumbuh subur sampai jalan tertutup sama rumputnya. maklum akses masuk ke rusun belum di aspal. Makanya pengelola membolehkan pihak luar nyewa rusun ini. Daripada ga dipake sama sekali.

sumber: yermiariezky.wordpress.com ini tempat parkir pertama kali. sekarang sudah bagus dan dikeramik. Motorku ga pernah kehujanan juga aman karena dijaga ama security di pintu masuk kawasan ini.

Banyak warga kampung Aceh memilih tinggal di Ruli-ruli  (rumah liar) didaerah yang lain atau mbabat hutan lagi buat di tinggali. Bagi warga kampung Aceh ga sanggup bayar sewa. Lebih murah nyewa di Ruli bayar listrik dan air plus sewa sebulan cuma 100 ribu/ bulan. Tapi listrik genset cuma nyala pada malam hari. 

Kondisi rusun yang aku tempati nyaman banget dah. Sebelah kiri Danau Muka Kuning dan sebelah kanan bukit-bukit hutan yang masih asri dan hijau. Rusun Pemko ini berlantai 5 tapi lantai bawah untuk tempat parkir, dan warung jualan dan semua unit bertipe 27. Ada kamar tidur 1, ruang tamu plus dapur mini, kamar mandi dan juga ruang tengah yang menghadap balkon. Ketika pintu balkon dibuka wuzz angin sepoi-sepoi langsung masuk ruangan dan adem. Selama di rusun saya tidak pernah beli kipas angin atau pasang ac. Tinggal buka pintu balkon dan jendela kamar maka sudah dingin. Nyamuk mah jarang..karena fogging/penyemprotan nyamuk rutin dilakukan setiap seminggu sekali.

Hampir 4 tahun tinggal dirusun. Makin ada perbaikan fasilitas dari pemerintah. Jalan diaspal ada pasar basah. banyak koperasi dan minimarket. Ada lapangan bola, lapangan bulutangkis, Masjid dll. Disekitar rusun makin banyak blok yang sedang dibangun walau beda pengelola seperti rusun jamsostek(pengelola Jamsostek), rusun otorita  (pengelola otorita Batam) dan lain-lain. Sampai rusun yang saya tempati full terus dan jika ada yang ingin nyewa maka harus nunggu ada yang keluar. Yang sudah masuk di daftar tunggu aja antrinya aja udah puluhan orang. Jika ada penyewa yang keluar maka no antrian 1 yang berhak menempati rusun tersebut. Lama juga yaa

Sampai-sampai temen kuliahku lebih suka kerja kelompok/ngerjain skripsi bareng dirusun yang saya sewa  daripada ditempat temen yang lain. Alasanya enak, deket dari mana-mana. Lokasinya strategis. Bebas pula karena saya tinggal sendirian di rusun ini hehe...banyak alasan dah nyatanya emang ga pernah ngerjain tugas tapi ngerumpi, nonton film kalau laper tinggal bikin mie rebus kalau ngantuk tinggal tidur. Tau-tau udah malam langsung dah bubar kerumah masing-masing haha...

Yang bikin aku dan temanku suka itu keunikan cara belanja. Dilantai bawah adalah warung-warung kelontong juga minimarket. Kalau males turun kebawah tinggal aja teriak mau beli ini itu. Trus taroh duit diember yang udah diiket pake tali. Ntar pemilik warung naruh belanjaan dan uang kembalian diember tersebut. kita tinggal ngerek ember itu keatas kaya nimba air disumur haha... unik sekali


sumber: http://sampuawaltosilajara.blogspot.com  ini salah satu rusun minimalis yang sedang dibangun swasta. letaknya masih dikawasan komplek rusunawa pemko. Tadinya mau pindah kesini eh ternyata dimutasi ke Jakarta. Ya weslah. kapan-kapan kalau kerja di Batam lagi mau tinggal dirusun yang baru ahh..

Karena sudah banyak warga kampung Aceh yang mengantri tinggal di Rusun maka pengelola mengeluarkan surat peringatan bagi penghuni rusun yang masih singgle diharapkan keluar tidak diperbolehkan tinggal di rusun Pemko ini karena rusun ini diperuntukan bagi mereka yang sudah berkeluarga. Hiks apes.. padahal rusun ini cocok sekali bagi pasangan muda yang baru saja menikah. Apa daya jodohku tak kunjung datang hiks. Dengan berat hati aku tinggalin cintaku dirumah susun ini. 

Tapi berhubung pemberitahuannya mendadak dan aku belum menemukan tempat tinggal yang baru pihak pengelola memberi waktu sampai 3 bulan untuk mencari tempat pindah. Mayan dan sampai kuliah malam saya kelar jadi ga bingung nyari biaya tambahan buat nyewa rumah hihi.

Enaknya tinggal dirumah susun. Murah, bebas banjir, bebas biaya maintenance, strategis, nyaman dan bersih. Saya heran aja kenapa orang-orang yang dikampung Pulo Jakarta ini saban tahun kebanjiran masih aja nolak digusur. Sudah disediain tempat yang bagus juga nolak. Heran saya...cuma geleng-geleng kepala dah


Salam Cintaku di Rumah Susun

Cempaka Putih, 30 Agustus 2015













Minggu, 07 Juni 2015

Napak Tilas Situs Megalithikum di Kaki Gunung Salak


Walau mendung menyapa langit, kaki tetep semangat melangkah....

" Ndri, mau ikut ga besok blusukan ke gunung salak" bunyi whatsup dari temen saya.

Tanpa ba bi bu lagi saya langsung mengiyakan. Lagian ga ada acara juga sih dan saya belum pernah juga napak tilas sejarah. Yah itung-itung biar jadi anggota Jas Merah..jangan sekali kali melupakan sejarah hehe. Tepatnya hari minggu taggal 17 November 2013 wah lama juga yah malah baru sempet nulisnya haha. Gapapalah sing penting tetep nulis dah.

Meeting point disamping BTM (Botani Trade Mall) jam 07.30 dan saya menjadi peserta terakhir yang datang siangan haha. Padahal naik kereta dari jam 05.15 loh. Paling pagi berangkat malahan hihi. Tapi nyampe bogor paling telat daann mereka mau menunggu juga kok.Mereka wellcome semua dengan orang baru macam saya. Pesertanya kurang lebih 20 orang. 

salah satu situs disekitaran Cibalay
Lanjut naik angkot 03 yang ada tulisan " Faten" yang kepanjanganya Farafatan Tenjolaya hihi..dan saya susah sekali bilang Tenjolaya sering kebolak balik ngomong Telonjaya  haha. Dari situ lanjut blusukan dan naik turun bukit hutan dikaki Gunung Salak Bogor.

Dan para pakar megalitikum alias sesepuh komunitas napak tilasnya sering ngomong pake bahasa sunda yang saya ga tau maknanya. Saya dan temen saya ikutan yang penting happy jalan-jalan ketempat baru. Jadi kalau menilik sejarah asal muasal arca domas atau situs megalithikum lainya liat saha blog lain yah hihi.

Nih cewek cantik yang berdoa diatas batu besar dengan dupa mengepul disampingnya.
Persinggahan pertama kami sampai disitus batu besar atau orang menyebutnya situs Cibalay. Dan diatas batu itu duduk seorang perempuan cantik yang mana dibebatuan itu ada sesajen dan juga bau kemenyan yang menyempul asap dupanya. Nah ngapain yah perempuan cantik ini disitus megalithikum ini? nyari pesugihan kah. Biarlah cuma dia dan Tuhan yang tahu. Sudah sampai digubuk batu besar langsung disambut hujan lebatnya. Peserta makan bekal yang dibawanya sambil ngopi sembari menanti hujan reda.

Perlajalan dilanjutkan lagi menyusuri jalan hutan dan sampailah ke situs berikutnya Punden Berundak Pasir Manggis. Banyak batu-batu dan arca disekitaran Punden berundak itu. Dan lagi lagi saya malah terkesan dengan alam dan tumbuhan yang rindang disana daripada melihat peninggalan batu-batu itu hhihi..

Punden Berundak Pasir Manggis

 Ditengah perjalanan ehh sendal teman saya  mba yuli copot jadilah temen saya nyeker bo ditengah hutan yang kadang banyak duri dari daun dan ranting terntentu. Saluutt. tetep semangat ditengah hujan badai dan kaki nyeker.

Dan berikut hasil foto-foto selama perjalanan napak tilas. 

 
Dokpri: situs megalith

Arca Domas



Gunung Salak dilihat dari Mall BTM


indri n the gank jakarta :)

Kaki juga pengen di foto loh...kasian capek kan....

Peserta Lain

Jalan setapak disekitaran situs


Salam Napak Tilas

Cempaka Putih, 07 Juni 2015

Sabtu, 06 Juni 2015

Menyikapi Kisah Nabi Musa antara Agama dan Fiksi di Film “ Exodus: Gods and Kings





1427970086191919376
                               albertmother.com

Kita tahu bahwa kisah Nabi Musa yang melawan Firaun banyak tertulis di Kitab Suci agama Islam, Kristen dan juga Yahudi. Untuk menonton film ini harap jangan bawa agama atau apapun yang mengatasnamakan agama. Pasti tidak akan ketemu. Film ini kan sebuah cerita yang dibuat oleh seorang manusia yang merupakan hamba Tuhan. Yang penting kita tetap percaya pada ajaran yang kita anut itu saja. Saya menonton film ini juga hanya sebagai penikmat film walaupun sang sutradara Ridley Scott katanya menyadur kisah Nabi Musa ini dari Bible.

Yaa mari kita liat cerita Musa yang ada film ini.
Dalam adegan pertama digambarkan Mesir tempo dulu tahun 1300SM. Dimana ada banyak perbudakan yang dilakukan oleh Firaun. Raja Firaun memerintahakan pembangunan sebuah Piramid dan juga Spink yang masih bisa kita lihat hingga sekarang ini. Ada persahabatan yang amat sangat dekat antara Moses (Musa) yang diperankan oleh Christian Bale dan Ramses anak Raja Firaun. Dimana Musa dibesarkan dilingkungan istana dan menurut agama Islam lho yaa karena pada masa kelahiran Musa, Firaun mendapatkan tafsir mimpi bahwa akan ada seorang laki-laki keturuan Yahudi (Bani Israel) yang akan menggantikan dirinya, bukan keturunannya, maka Firaun memerintahkan semua bayi laki-laki yang lahir pada saat itu untuk dibunuh. Maka Musa oleh ibunya dihanyutkan ke Sungai Nil dan dipungut oleh istri Firaun.



14279701471271925419
                                    colider.com

Musa dan Ramses tumbuh dewasa di Istana , mereka dekat satu sama lain. Dan sebelum Musa dan Ramses berangkat perang melawan bangsa Het, Firaun ingin meramalkan perang ini, dan dalam ramalan perang itu anaknya, Ramses akan diselamatkan oleh Musa dan penyelamat itu yang akan menjadi Raja nantinya. Walau bukan anak kandungnya, Firaun amat sayang kepada Musa seperti anaknya sendiri. Dan setelah perang itu, mimpi itu benar adanya. Dan Ramses calon Firaun karena merupakan keturuan langsung dari ayahnya Raja Firaun mulai sedikit membenci Musa.  

Puncaknya adalah ketika Musa mengunjungi kota Pytom untuk melihat keadaan kota yang dipimpin oleh wakil raja. Disana Musa amat prihatin dengan para budak Yahudi ( Bani Israel) yang diperlakukan kejam oleh wakil rajanya. Dan akan berniat melaporkannya ke Firaun bahwa wakil rajanya tidak memerintahkan sesuai dengan perintah Firaun. Akhirnya wakil raja itu membuntuti gerak gerik Musa dikota itu. Dan mengetahui bahwa Musa adalah keturunan bangsa Yahudi (Bani Israel) dan berniat melaporkanya ke Firaun yang dipimpin oleh Ramses setelah ayahnya meninggal dunia. Bahwa Musa itu Keturunan Yahudi dan merupakan anak seorang budak.



1427970377979026183
                          m.kompasiana.com

Mendengar itu Ramses marah dan mengasingkan Musa seorang diri dan terus membuntuti dengan mengirimkan seorang pembunuh untuk membunuh Musa dimanapun dia berada. Musa mengembara melewati lembah dan gurun, haus dan kelaparan. Hingga akhirnya Musa bertemu dengan calon istrinya, menikah dan memiliki anak bernama Gersom.

Pada suatu waktu Musa bertanya kepada istrinya mengapa orang-orang tidak boleh naik ke suatu gunung yang ada di dekat rumahnya (dalam Islam bernama gunung Sinai). Karena penasara akhirnya Musa nekad pergi kesana dan mendapatkan wahyu dari Tuhan yang mana Tuhanya digambarkan sebagai seorang anak kecil berusia 10 tahunan.

Musa diperintahkan oleh Tuhan untuk memberikan ajaran-Nya kepada ummatnya dan juga Firaun. Berkali kali Musa datang ke mesir untuk membebaskan bangsa Yahudi (Bani Israel) yang sudah 400 tahun lebih menjadi budak Firaun. Tapi Firaun menolaknya dan Tuhan pun turun tangan dengan mendatangkan bencana bertubi-tubi kepada bangsa Mesir dan Firaun. Dimulai dari buaya-buaya ganas yang memangksa kapal nelayan sehingga sungai dan laut menjadi merah, lalu ikan-ikan banyak yang mati , timbulah belatung dan ulet dimana-mana. Lalu lalat dan juga belalang yang menyerang tanaman pokok meraka sehingga rakyat Mesir kelaparan. Air kotor, gagal panen dan penyakit menular dimana-mana.

Musa datang lagi menghadap Firaun sesuai perintah Tuhanya. Firaun tetap bergeming tidak mau bernegosiasi menghapus perbudakan bangsa Yahudi. Akhirnya Tuhan turun tangan lagi bahwa akan ada badai yang lebih dahsyat dari sebelumnya. Yaitu menyerang anak-anak Bangsa Mesir. Pada malam itu semua anak-anak bangsa Mesir termasuk anaknya Firaun diambil nyawanya. Tapi anak-anak dari bangsa Yahudi tidak satupun yang meninggal.



1427970422881280126
                                           telegraph.uk.com

Mengetahui bahwa anaknya meninggal maka Firaun membebaskan bangsa Yahudi dari perbudakan dan disuruh meninggalkan kota Mesir saat itu juga. Namun Firaun masih mendendam dan bersama ribuan pasukannya berniat membawa kembali Yahudi yang sudah berjalan jauh untuk menjadi budaknya lagi. Dan ada adegan dilaut merah dimana setelah Musa menancapkan pedangnya ke laut maka air laut pun surut, menyeberanglah mereka kesana dan dibelakangnya ribuan pasukan Firaun yang terus mengejar. Disaat bangsa yahudi sudah sampai seberang tiba-tiba air bah datang lagi dan menenggelamkan para pasukan Firaun.

Musa pun kembali ke anak dan istrinya yang diikutin terus oleh ribuan kaumnya. Kaum Bani Israel yang setia mengikuti ajaranNya.

***

Dan film bergaya kolosal ini dikemas dengan megah dan apik sesuai dengan jamannya. Setting dan lattarnya serta visual efeknya mengena banget. Kita benar-benar dibawa masuk kedalam jaman di tahun 1300 Sebelum Masehi. Konon katanya budget pembuatan film ini hamper 1.7 Triliyun waow wak wau hehe

Namun disisi lain jika kita mengacu pada apa yang tercantum dalam kitab suci agama masing-masing (Islam, Kristen dan Yahudi) mungkin akan ada perbedaan karena ada banyak scene tambahan dan perubahan sehingga bagi sebagian orang dikhawatirkan akan menyesatkan para penganutnya itu. Dibeberapa Negara seperti Mesir dan juga Maroko melarang film ini beredar di negaranya. Karena dianggap menyimpang dari sejarah yang sudah ada.

Anggap saja film ini hanya terinspirasi dari kisah Nabi Musa dan bukan saduran atau base on true story gitu. Saya sebagai umat Muslim enjoy aja menikmati cerita dari film ini. Agama saya pun tetep tidak goyah setelah melihat film ini. Just a Film. Film hanya karya kreasi imajinasi anak manusia yang merupakan hamba Tuhan J. Dan untungnya film ini tidak di black list oleh Pemerintah seperti film kolosal sebelumnya yang berjudul “Noah” yang mengisahkan tentang Nabi Nuh.

Jadi mau menonton atau tidak terserah anda. Toh film ini juga sudah tayang di Bioskop Indonesia sejak Desember 2014. Jadi pastinya sudah banyak yang menontonnya.

Salam Film

Cempaka Putih, 07 Juni 2015

Perpanjang STNK Bekasi di Polda Metrojaya Cuma 10 Menit Lho!



 
ini nih penampakan samsat Polda Metrojaya

Seumur hidup baru kali ini saya ngurus-ngurus sendiri nih masalah bayar pajak kendaraan bermotor. Karena selama ini saya selalu dan selalu mengandalkan calo ataupun agen-agen yang biasa urus-urus di samsat.. Alasannya ga punya waktu, ribet bin njlimet sih. Dan ga tau kenapa tahun ini saya pengin ngurus sendirilah jadi tau bagaimana cara mengurusnya biar kalau ditanya sama orang ga bego-bego amatlah haha...lagian tiap hari kerja juga lewatin Polda jadi bisa mampir sebentar.

Eh iya ngurusnya juga ga benar-benar sendiri sih dianter sama rekan kerja yang biasa ngurusin STNK dan BPKB kantor hehe ketahuan deh, tapi asli loh rekan saya cuma ngarahin aja apa-apa yang dibawa gitu dan persyaratannya.  
Nah karena kendaraan saya masih atas nama kakak ipar saya yang KTP nya alamat Bekasi jadi  saya mesti minjem dulu. Istilahnya nembak KTP gitu yang calo-calo selalu bilang. Dan ternyata di Samsat Polda Metro Jaya ada loket khusus selain untuk KTP Jakarta ada juga loket khusus KTP Banten, KTP Jabar ( Bogor,Bekasi, Depok dan Tangerang). Sepi loh bro loketnya..jadi bisa cepat kelarrnya ga nyampe 10 menit. 

ini nih loket jabarnya. Antrianya sepi dan ngurusnya cepet...


Untuk syarat-syaratnya nih  KTP Bekasi bisa urus di Polda yaitu:

1. BPKP asli dan fotocopy
2. KTP asli sesuai di STNK dan fotocopy.
3. KTP  yangg ngurus di Polda  dan fotocopy. Syaratnya itu alamatnya harus sama dengan alamat KTP si pemilik kendaraan jika tidak maka tidak bisa. Biarpun pake surat kuasa juga ga bisa. Harus KTP si pemilik dan anggota keluarga yang tinggal serumah atau alamatnya sama. Jika tidak maka ngurusnya diBekasi saja sana yang kantornya aja aku ga tau hehe... maklum saya mah cuma numpang nyari rejeki. 
4. Isi formulir yaa jangan lupa. 

Datang aja di samsat Polda Metrojaya di Jalan Sudirman. Eh iya baru tahu juga pas ke parkiran itu helm harus dibuka dan yang bawa mobil kaca harus dibuka ya.  Pilih loket sesuai daerahnya masing-masing. Dan kalau loket Jakarta rame banget bro antri panjang. Beda ama antrian di loket Jabar dan Banten. Malah sepi mlipi haha...

 Masukin aja berkasnya lalu nunggu dipanggil bayar udah deh perpanjang STNK beres ga nyampe 10 menit. Nah kalian orang Bodetabek yang lagi kerja di Jakarta bisa uruslah diPolda kan deket daripada didaerahnya masing-masing. Hemat waktu dan tenaga. Oh iya ternyata ada juga lho ngurus via online hihi...kenapa saya baru tau yak..ah masih aja bego haha... Next time dah tahun depan saya coba ngurus via online. 

Cempaka Putih , 06 Juni 2015