wanita penikmat perjalanan, mari berbagi dalam kesederhanaan

Kamis, 24 September 2015

Berkunjung ke Candi Borobudur Masa Kini


By on 07.24

Menunggu senja sore diatas candi borobudur
Yeahh akhirnya untuk kedua kalinya aku mengunjungi Candi Borobudur setelah lama bingit dah ga kesana kira-kira pas jaman aku kelas 6 SD hoho. Tahun 1998 dan sekarang tahun 2015 berapa puluh tahun yak...berasa tuanya nih...

Tepatnya libur lebaran  tahun ini. Saya pergi motoran bersama teman blogger satu kampung yang sama galaunya menghindari pertanyaan "kapan nikah" ahaha..teman saya malah dari hari pertama dirumah selanjutnya ngacir entah kemana gitu sampai beberapa hari gitu nyusur Pemalang, Purwokerto, Ajibarang, Jogja , Cilacap lanjut balik ke Jakardah Hmmm...


nunpang foto sandal jepit sayah yg lagi pengin narsis haha

Touring kali ini naik motor meeting poinnya di Banjarnegara karena temenku itu dari arah Pemalang jadi biar sama-sama enak ketemu di Banjarnegara saja. Lalu menyusuri jalan Purbalingga yang aduhai banget dah...jalur puncak aja kalah dah. Karena sisi kanan kiri jalan itu pemandangan lereng gunung Sindoro dan Sumbing.  

Namanya juga backpakeran maka cari biaya yang termurah. Lumayan lama juga karena sempet nyasar kesana kemari tanya sana-sini dari pagi jam 10 nyampe Candi Borobudur sekitar jam 3 sore fiuhh pantat panas euy.. mana tepos lagi hehe.

Baru dapat moment sepi susah banget dah padahal disamping kanan kiri depan bejibun orang hehe

Tapi saat aku ke Candi Borobudur ini moment yang ga tepat bagiku karena merupakan high session jadi padat buanget oleh wisatawan lokal. Jadi mau foto-foto aja susah bingit dah  orang menyemut dimana-mana. Mau naik tangga candi keatas aja macet ditengah jalan. ga bisa gerak sama sekali. Muter-muter lewat sisi yang lain akhirnya bisa naik juga keatas. Candi Borobudur lagi ada perbaikan dan pemugaran di beberapa sisinya jadinya ya gimana gitu liburannya jadi kurang berkesan.

Narsis lagi mumpung sepiiii O:-) 

Oh iya yang saya tahu pas ke Candi Borobudur itu biasanya dipakein kain batik gitu tapi pas aku kesana kok ga yah. Mungkin karena mbludak jadi ga cukup kainnya bagi pengunjung. Dan setelah turun muter-muter sekarang para pedagang asongan dan souvenir dijadikan satu area. Makanya ga ada yang jualan di area candi karena emang dilarang. Tapiiii...itu lapak pedagang gilaa jauhnya berkelok-kelok ga ada ujungnya yah..mana kaki udah pegel naik turun tangga ditambah akses keluar dari candi diharuskan melewati lapak pedagang yang meliuk-liuk ini. Dan emang ga ada akses lain selain melalui jalan ini.

Antriannya beli tiket masuk panjang mengular kebelakang hoah..semangat

Dulu jaman SD banyak pedagang yang jualan disekitar candi bahkan di area candinya sendiri. Jadi siap-siap bawa air mineral aja yaa biar ga kehausan atau bawa bekel makanan jika ingin makan tapi dilarang makan juga dicandi hanya dipelataran saja. Yang jual makanan areanya juga jauh dari candi ini.

Keluar dari kawasan cando Borobudur selepas mahgrib niatnya mau bermalam di daerah malioboro tapi takut kemaleman dan takut ga dapat penginapan akhirnya milih penginapan disekitar kawasan candi aja. Makan pun beli ayam penyet di pinggir jalan.

Ini antri mau turun kok macet lama loh...sabarrrr


Esok paginya pulang mampir wisata di Kebumen dan Gombong lalu pulang ke Cilacap. Tapi ditengah perjalanan dompet kawan aku itu jatuh di daerah Purworejo. Akhirnya batal dah wisata ke Kebumen. Udah ga mood lah karena demi mengamankan pin atm dan surat-surat penting seperti sim, atm, stnk dll. Akhirnya ngurus-ngurus surat kehilangan dulu di polsek Purworejo dulu dan mampir ke bank sekitar untuk blokir ATM. dan ketika blokir atm bni disekitaran kutoarjo eh temenku ditlp orang ternyata dompet sudah ditemukan walau isi duit cashnya lenyap tanpa bekas. Yang penting mah surat-suratnya. Alhamdulilah pulang pun dengan nyaman dan legaaaa....


Borodur dari kejauhan...

Ini perjalanan touring pertama saja dan juga kejadian yang terduga. Jadi pengalaman unik yang bisa diceritakan ke anak cucu kelak hehe.. Oh iya lupa kawasan candi buka jam 06.00-17.00 yaaa catettt

Jalan pulang...siap-siap dah masuk lapak pedagang yang tiada ujungnyaaa....





Salam Jalan-jalan

Cempaka Putih 24 September 2015









0 komentar:

Posting Komentar