wanita penikmat perjalanan, mari berbagi dalam kesederhanaan

Minggu, 20 September 2015

Antara KPR Rumah atau Biaya Resepsi Pernikahan...(Edisi Galau)


By on 10.03

sumber:www.dbagus.com

Edisi kali ini benar-benar galau dah. Yah namanya manusia boleh dong menumpahkan isi hatinya melalui tulisan hehe.. ini juga tulisan just my opinion. 

Obrolan berawal dari kakak perempuan saya yang menanyakan kabar hubungan saya dengan cami. Beberapa minggu ini memang kakak saya intens menghubungi saya sekedar cerita curhat-curhatan hehe. Yah aku jawab , kami baik-baik saja. Ditanya kapan nikah? waduh saya jawab saja tergantung cami. Masih nyari dana buat nikah katanya.

Dari awal menjalin hubungan memang aku sudah diwanti-wanti lebih baik pacaran setelah nikah. Buang-buang waktu tenaga dan juga pikiran dan banyak dosa pula. Maklum aku satu-satunya yang belum nikah hiks. Ya Alloh mudahkanlan dan segeralah agar kami bisa mengikuti Sunah Nabi.. Amiinn

Nah atas saran dari kakaku lebih baik tabunganku buat DP rumah saja tidak usah pesta. Cukup di KUA saja lalu syukuran makan-makan keluarga inti dan sahabat dekat. Tapi aku juga manusia biasa yang pengin agar pernikahannya berkesan seumur hidup. Dan aku juga menyadari hubunganku dengan cami yang sekarang seperti hubungan dengan 2 mantan cami sebelumnya. Dulu mereka bilang nunggu punya modal. Aku pun pasrah aja dah dan tetep bersabar. 

Tapi setelah dipikir-pikir waktuku terbuang percuma 4 tahun buat hal-hal yang ga penting  bayangin aja dengan 2 cami sebelumnya gagal terus. Umur makin tua juga. Akhirnya saya berani sms ke cami yang sekarang untuk menanyakan kapan target nikah. 

Me:   "Kapan target nikah Mas"
Cami: "Nunggu ngumpulin modal dulu"
Me: "Sampai kapan?"
Cami: "Ga tau pasti karena Mas juga belum kerja lagi, usaha bangkrut"
Me: "Bisa ga sebutin target bulan dan tahun?"
Cami: "Targetnya ade maunya kapan?"
Me: "kalau aku akhir tahun ini"
Cami:" Sabar ya diusahakan ortuku juga lagi susah"
Me: " Misal tiba-tiba ada yang ngelamar aku dan ngajak nikah bulan depan gimana? masa iya aku tolak lagi? capek aku dengan hal-hal yang ga pasti"
Cami:" Gini aja tunggu sampai akhir tahun ini jawabanya ya. Misal aku belum bisa ya silahkan mencari dengan yang lebih siap"
Me: (sambil mewek berusaha tegar) kalau gitu kenapa ga dari sekarang aja ga usah ada hubungan. bisa aja aku ketemu jodoh besok minggu depan nikah ( ngomong agak emosi). Silahkan ngumpulin modal dulu misal udah siap dan misal aku belum nikah datangin aja langsung ortuku dikampung. Dan satu lagi aku ga perlu pesta/resepsi cukup akad yang sakral dan intim antar keluarga inti dan sahabat dekat.
Cami: " Ya gapapa, jangan putus tali silaturahmi yaa misal aku sudah siap aku akan datang ke ortumu.
Me: "(mewek lagi malas balas sms)"

Jujur itu jawaban yang ga aku sadari ketika aku agak mewek gini. Tapi setelah dipikir-pikir bener juga sih. Dan dari awal menjalin hubungan dengan cami memang aku sudah tau kondisi cami makanya aku ga ngotot minta ada resepsi mewah kaya digedung. Cukup dimasjid saja. Ngundang 100 orang aja dari keluarga inti dan sahabat dekat. Tapi entahlah cami masih belum punya modal banyak. Walau sudah aku bilang 50:50 aja biaya syukuran masih aja ga cukup. 

Yah jujur memang baru kali ini ketemu cami yang sepertinya anak mama banget. Apa-apa ngandalin ortu. Sudah berumur juga masih belum punya modal. Heran tabunganya kemana. Beda dengan aku udah kerja keras sejak lulus sma. Kuliah aja biaya sendiri, belum bantu adiku sekolah juga biayai ortu (bokapku sakit stroke). Bisa aja sih aku yang biayai semua, tapi aku mikir nanti tinggal dimana kan bayar kontrakan juga belum biaya-biaya yang lainya. Lagian ingin melatih cami menjadi lelaki yang bekerja keras dan tanggung jawab aja ama keluarga nantinya.

Aku agak egois sih ketika bilang ama cami tabunganku mau buat beli perabot isi-isi rumah aja dan biaya persalinan nanti misal kalau langsung dikasih amanah anak dan juga buat biaya berobat ortuku. Mendengar itu cami ga mau utak atik lagi tabunganku.

Dan atas saran kakaku siang tadi maka tabunganku buat DP rumah saja. Dan aku tekadkan juga ingin DP rumah saja. Sambil nyari-nyari rumah yang sesuai kantong dan dekat dengan kantor. Mudahkanlah segala urusanku ya Alloh

Misal nanti ada yang ngelamar aku dan akunya sreg maka ga perlu resepsi , cukup akad yang sakral dan intim untuk keluarga inti dan sahabat dekat saja .semoga ada cami yang siap ngelamar dan nikahin aku akhir tahun ini. Entah itu cami yang sekarang atau malah yang datang tiba-tiba dan tak terduga. Amiinnnn Yaa Rabbal'Alamin.


Rabbi laa tadzarnii fardan wa anta khairul waa ritsiin
Artinya: “Ya Tuhanku, janganlah Engkau membiarkan aku hidupku seorang diri, dan Engkaulah pewaris yang paling baik.” (QS. Al-Anbiyai’: 89).

Mewek tengah malam...

Cempaka Putih, 20 September 2015

0 komentar:

Posting Komentar