wanita penikmat perjalanan, mari berbagi dalam kesederhanaan

Sabtu, 26 September 2015

Benteng Karang Bolong Menyeramkan Sekaligus Memesona



Menunggu senja dipantai karang bolong ketika aku terpisah dari rombongan hiks


Nulis-nulis wisata daerah lain tapi ga pernah nulis wisata daerah sendiri hiks hiks. Beklah kali ini aku akan nulis wisata kampungku yang bernama Cilacap. Ternyata banyak loh tempat-tempat wisata menarik seperti Pantai Cemiring, Goa Putri, Goa Masigit Selo, Goa Pasir, dan Pantai Rancababagan.

Dan akses masuknya juga beda-beda ya. Ada yang lewat pelabuhan penyeberangan dan darmaga sodong, bisa juga lewat pelabuhan Lomanis. Dan kemarin aku ke pantai karang bolong naiknya dari pantai Teluk Penyu. Disana sudah ada beberapa kapal yang siap mengangkut penumpang menyeberang Pulau Nusakambangan. Biaya kapal Rp.20.000,-/orang pulang pergi. Dan jangan lupa ketika berangkat ingat-ingat nama kapalnya soalnya nanti juga akan dijemput oleh kapal yang sama. Tinggal telepon saja kapalnya mereka akan datang menjemput kok. Ada banyak nama kapal disana.

Sasi lain benteng pendem karang bolong


Dan anehnya dari kecil lahir dan besar di Cilacap tapi cuma beberapa tempat aja yang sudah aku kunjungi. Ini PR-ku kedepannya buat nulis wisata dikampungku dah. Kalau lagi mudik sekalian ngunjungi wisata Cilacap kota ngapak hehe.

"Ya wis aja kedawan basa basine ngko nyong kapan ulih nulis-nulise jan hehe. Ora apik tulih nek ngomong baen". 

Pas libur lebaran 2015 tahun ini selain liburan ke Jogja aku juga sempat mengunjungi  Pantai Karang Bolong. Sebenernya rumahku juga deket dengan pantai namanya "kisik lengkong". Pantai bahasa ngapaknya "kisik". Dulu kalau pas puasa ramadhan selepas sholat subuh rame-rame jalan kaki ke kisik cuma pengin liat sunrise dan bikin rumah-rumahan dari pasir pantai.

Pantai karang bolong ketika sore hari airnya surut


Kembali ke topik yah. Aku baru tahu juga ternyata di Pulau Nusakambangan ada benteng pendem peninggalan Portugis. Lho kok Portugis? bukannya Belanda?. Ya memang yang bangun bangsa Portugis lalu direbut oleh Belanda gitu kata sejarahnya. Dan kenapa bisa masuk Nusakambangan? bukanya ga boleh itu penjara tempat napi kelas kakap kan?. Memang betul. Nusakambangan kan luas dan benteng Portugis/Benteng karang bolong ada disisi timur ujung Pulang Nusakambangan. Dan setahuku jika ingin ke lapas kelas kakapnya harus ijin/janji dulu ke Dinas terkait.

Pos antar jemput di Pulau Nusakambangan sumber: http://www.kompasiana.com/lakeisha


Aku naik kapal nelayan bersama dengan rombongan lain. Rombonganku ga ada yang berani naik kapal. Serem takut tenggelem katanya. Ombaknya lagi gede-gede broo. Ini laut termasuk Samudra Hindia ya harap maklum yahhh kalau mereka takut. Sebenernya aku juga takut sih tapi kalah ama penasaranku yang lebih gede haha. Lama perjalanan sekitar 15 menit. 

Sampai disana disambut pantai pasir putih yang aduhai memesona sekali dibanding pantai Teluk Penyu. Lalu aku membeli tiket masuk ke Benteng Karang Bolong Rp. 5.000/ orang. Jalanya lumayan jauh. Ngos-ngosan juga naik turun bukit. Eh ditengah perjalanan ada odong-odong yang mengantar penumpang ke Benteng dengan tarif Rp.5.000/orang. Dan Odong-odong itu cuma satu aja bolak-balik jadi kalau ga mau nunggu lama yaa jalan kaki saja malah bikin sehat.

awas odong-odong mau lewat sumber: www.enwikipedia.org


Akhirnya sampailah aku di Benteng Karang Bolong. Penampakanya menyeramkan. Banyak sekali lorong-lorong masuk yang katanya ada jalan tembus ke Benteng Pendem yang ada di Pantai Teluk Penyu. Tapi dari atas benteng ini bisa melihat pemandangan laut lepas dan banyaknya kapal-kapal tangki minyak milik Pertamina.

Setelah puas muter-muter benteng. Eh aku tersesat dengan rombongaku. Waduh gimana ini. Yo wes ben jalani aja. Let's get lost toh masih ada wisatawan lain disana walau bukan satu kapal. Ntar tinggal telepon aja orang kapalnya minta dijemput dah.Tapi aku bingung hari sudah mulai sore. Takut juga jalan sendirian menuju pos penjemputan. Mudah-mudahan odong-odong masih lewat. Tunggu dan menunggu ga lewat-lewat juga. Mulai panik nih. Wisatawan mulai sepi.

Banyak pohon tumbuh diatas benteng


Akhirnya aku jalan kaki menuju Pantai Karang Bolongnya. Mayan ada beberapa wisatawan. Beli air minum di warung yang jualan disitu dan sepertinya tinggal warung ini saja yang masih beberes mau pulang. Warung sekitarnya  sudah tutup. Aku utarakan juga bahwa aku terpisah dari rombongan. Eh penjaga warungnya baik banget dah nenangin aku gitu yang panik ga berani pulang sendiri karena hari mulai gelap. 

"Tenang aja mba ntar pulang bareng aku aja lewat jalan tikus dan lebih cepat sampai pos penjemputan daripada lewat jalan tadi" kata mbaknya. Weh ada jalan tikusnya rupanya ya.

Perjalanan pulang dimulai...lewat jalan tikus yg ternyata lewati bebatuan karang 


Alhamdulilah ada temen pulang hihi. Sambil menunggu mereka beres-beres aku main-main dipantai itu sambil liat sunset. Subhanalloh..cantiknya. Dan keberuntunganku nyasar ini ternyata ada spot-spot menarik ketika melewati jalan tikus yang orang lain tidak tahu hihi. Makasih banyak mbak, mas yang punya warung :).

Lanjut telepon kapal yang mengantar tadi. Eh ternyata kapalnya sudah pulang kerumah. Hiks. Ternyata pas disana ketemu ama rombongan  satu kapal yang misah tadi. Syukur alhamdulilah. Dan akhirnya naik kapal tetangga dengan bayar lagi Rp.10.000,- yah daripada ga bisa pulang. Lain kali kalau kesana jangan kesorean ya. Katanya kapal tutup jam 5 sore sudah ga jemput lagi.

View laut lepas dari atas benteng


Pintu masuk Lorong
Dalam benteng

Cukup sekian perjalananku mengunjungi Benteng Portugis di Pantai Karang Bolong. Lanjut ke wisata lainnya tahun depan yak. Nunggu mudik lebaran soalnya. Maklum kuli diperantauan jadi jarang pulang. yang jelas aku bukan Bu Thoyip yah yang jarang pulang haha..

Berikut foto-foto yang lainnya

Sisi lain benteng aku masih bersama rombongan kapalku.serelah itu aku nyasar hiks

Jendela pengintai yg menghadap laut lepas


Pintu masuk keruang utama serem ga berani masuk hehe

Narsis dulu pas lewat jalan tikus haha

Foto lagi ah jangan muak yak ama muka jeleku :-) 

Dikapal nelayan yg kecil ditengah ombak samudra hindia. Baju basah karena ombaknya lagi gede-gede


Ok deh ngantuk. Waktunya tidurr.....

Salam Jalan-jalan

Cempaka Putih, 27 September 2015











Kamis, 24 September 2015

Berkunjung ke Candi Borobudur Masa Kini


Menunggu senja sore diatas candi borobudur
Yeahh akhirnya untuk kedua kalinya aku mengunjungi Candi Borobudur setelah lama bingit dah ga kesana kira-kira pas jaman aku kelas 6 SD hoho. Tahun 1998 dan sekarang tahun 2015 berapa puluh tahun yak...berasa tuanya nih...

Tepatnya libur lebaran  tahun ini. Saya pergi motoran bersama teman blogger satu kampung yang sama galaunya menghindari pertanyaan "kapan nikah" ahaha..teman saya malah dari hari pertama dirumah selanjutnya ngacir entah kemana gitu sampai beberapa hari gitu nyusur Pemalang, Purwokerto, Ajibarang, Jogja , Cilacap lanjut balik ke Jakardah Hmmm...


nunpang foto sandal jepit sayah yg lagi pengin narsis haha

Touring kali ini naik motor meeting poinnya di Banjarnegara karena temenku itu dari arah Pemalang jadi biar sama-sama enak ketemu di Banjarnegara saja. Lalu menyusuri jalan Purbalingga yang aduhai banget dah...jalur puncak aja kalah dah. Karena sisi kanan kiri jalan itu pemandangan lereng gunung Sindoro dan Sumbing.  

Namanya juga backpakeran maka cari biaya yang termurah. Lumayan lama juga karena sempet nyasar kesana kemari tanya sana-sini dari pagi jam 10 nyampe Candi Borobudur sekitar jam 3 sore fiuhh pantat panas euy.. mana tepos lagi hehe.

Baru dapat moment sepi susah banget dah padahal disamping kanan kiri depan bejibun orang hehe

Tapi saat aku ke Candi Borobudur ini moment yang ga tepat bagiku karena merupakan high session jadi padat buanget oleh wisatawan lokal. Jadi mau foto-foto aja susah bingit dah  orang menyemut dimana-mana. Mau naik tangga candi keatas aja macet ditengah jalan. ga bisa gerak sama sekali. Muter-muter lewat sisi yang lain akhirnya bisa naik juga keatas. Candi Borobudur lagi ada perbaikan dan pemugaran di beberapa sisinya jadinya ya gimana gitu liburannya jadi kurang berkesan.

Narsis lagi mumpung sepiiii O:-) 

Oh iya yang saya tahu pas ke Candi Borobudur itu biasanya dipakein kain batik gitu tapi pas aku kesana kok ga yah. Mungkin karena mbludak jadi ga cukup kainnya bagi pengunjung. Dan setelah turun muter-muter sekarang para pedagang asongan dan souvenir dijadikan satu area. Makanya ga ada yang jualan di area candi karena emang dilarang. Tapiiii...itu lapak pedagang gilaa jauhnya berkelok-kelok ga ada ujungnya yah..mana kaki udah pegel naik turun tangga ditambah akses keluar dari candi diharuskan melewati lapak pedagang yang meliuk-liuk ini. Dan emang ga ada akses lain selain melalui jalan ini.

Antriannya beli tiket masuk panjang mengular kebelakang hoah..semangat

Dulu jaman SD banyak pedagang yang jualan disekitar candi bahkan di area candinya sendiri. Jadi siap-siap bawa air mineral aja yaa biar ga kehausan atau bawa bekel makanan jika ingin makan tapi dilarang makan juga dicandi hanya dipelataran saja. Yang jual makanan areanya juga jauh dari candi ini.

Keluar dari kawasan cando Borobudur selepas mahgrib niatnya mau bermalam di daerah malioboro tapi takut kemaleman dan takut ga dapat penginapan akhirnya milih penginapan disekitar kawasan candi aja. Makan pun beli ayam penyet di pinggir jalan.

Ini antri mau turun kok macet lama loh...sabarrrr


Esok paginya pulang mampir wisata di Kebumen dan Gombong lalu pulang ke Cilacap. Tapi ditengah perjalanan dompet kawan aku itu jatuh di daerah Purworejo. Akhirnya batal dah wisata ke Kebumen. Udah ga mood lah karena demi mengamankan pin atm dan surat-surat penting seperti sim, atm, stnk dll. Akhirnya ngurus-ngurus surat kehilangan dulu di polsek Purworejo dulu dan mampir ke bank sekitar untuk blokir ATM. dan ketika blokir atm bni disekitaran kutoarjo eh temenku ditlp orang ternyata dompet sudah ditemukan walau isi duit cashnya lenyap tanpa bekas. Yang penting mah surat-suratnya. Alhamdulilah pulang pun dengan nyaman dan legaaaa....


Borodur dari kejauhan...

Ini perjalanan touring pertama saja dan juga kejadian yang terduga. Jadi pengalaman unik yang bisa diceritakan ke anak cucu kelak hehe.. Oh iya lupa kawasan candi buka jam 06.00-17.00 yaaa catettt

Jalan pulang...siap-siap dah masuk lapak pedagang yang tiada ujungnyaaa....





Salam Jalan-jalan

Cempaka Putih 24 September 2015









Minggu, 20 September 2015

Antara KPR Rumah atau Biaya Resepsi Pernikahan...(Edisi Galau)


sumber:www.dbagus.com

Edisi kali ini benar-benar galau dah. Yah namanya manusia boleh dong menumpahkan isi hatinya melalui tulisan hehe.. ini juga tulisan just my opinion. 

Obrolan berawal dari kakak perempuan saya yang menanyakan kabar hubungan saya dengan cami. Beberapa minggu ini memang kakak saya intens menghubungi saya sekedar cerita curhat-curhatan hehe. Yah aku jawab , kami baik-baik saja. Ditanya kapan nikah? waduh saya jawab saja tergantung cami. Masih nyari dana buat nikah katanya.

Dari awal menjalin hubungan memang aku sudah diwanti-wanti lebih baik pacaran setelah nikah. Buang-buang waktu tenaga dan juga pikiran dan banyak dosa pula. Maklum aku satu-satunya yang belum nikah hiks. Ya Alloh mudahkanlan dan segeralah agar kami bisa mengikuti Sunah Nabi.. Amiinn

Nah atas saran dari kakaku lebih baik tabunganku buat DP rumah saja tidak usah pesta. Cukup di KUA saja lalu syukuran makan-makan keluarga inti dan sahabat dekat. Tapi aku juga manusia biasa yang pengin agar pernikahannya berkesan seumur hidup. Dan aku juga menyadari hubunganku dengan cami yang sekarang seperti hubungan dengan 2 mantan cami sebelumnya. Dulu mereka bilang nunggu punya modal. Aku pun pasrah aja dah dan tetep bersabar. 

Tapi setelah dipikir-pikir waktuku terbuang percuma 4 tahun buat hal-hal yang ga penting  bayangin aja dengan 2 cami sebelumnya gagal terus. Umur makin tua juga. Akhirnya saya berani sms ke cami yang sekarang untuk menanyakan kapan target nikah. 

Me:   "Kapan target nikah Mas"
Cami: "Nunggu ngumpulin modal dulu"
Me: "Sampai kapan?"
Cami: "Ga tau pasti karena Mas juga belum kerja lagi, usaha bangkrut"
Me: "Bisa ga sebutin target bulan dan tahun?"
Cami: "Targetnya ade maunya kapan?"
Me: "kalau aku akhir tahun ini"
Cami:" Sabar ya diusahakan ortuku juga lagi susah"
Me: " Misal tiba-tiba ada yang ngelamar aku dan ngajak nikah bulan depan gimana? masa iya aku tolak lagi? capek aku dengan hal-hal yang ga pasti"
Cami:" Gini aja tunggu sampai akhir tahun ini jawabanya ya. Misal aku belum bisa ya silahkan mencari dengan yang lebih siap"
Me: (sambil mewek berusaha tegar) kalau gitu kenapa ga dari sekarang aja ga usah ada hubungan. bisa aja aku ketemu jodoh besok minggu depan nikah ( ngomong agak emosi). Silahkan ngumpulin modal dulu misal udah siap dan misal aku belum nikah datangin aja langsung ortuku dikampung. Dan satu lagi aku ga perlu pesta/resepsi cukup akad yang sakral dan intim antar keluarga inti dan sahabat dekat.
Cami: " Ya gapapa, jangan putus tali silaturahmi yaa misal aku sudah siap aku akan datang ke ortumu.
Me: "(mewek lagi malas balas sms)"

Jujur itu jawaban yang ga aku sadari ketika aku agak mewek gini. Tapi setelah dipikir-pikir bener juga sih. Dan dari awal menjalin hubungan dengan cami memang aku sudah tau kondisi cami makanya aku ga ngotot minta ada resepsi mewah kaya digedung. Cukup dimasjid saja. Ngundang 100 orang aja dari keluarga inti dan sahabat dekat. Tapi entahlah cami masih belum punya modal banyak. Walau sudah aku bilang 50:50 aja biaya syukuran masih aja ga cukup. 

Yah jujur memang baru kali ini ketemu cami yang sepertinya anak mama banget. Apa-apa ngandalin ortu. Sudah berumur juga masih belum punya modal. Heran tabunganya kemana. Beda dengan aku udah kerja keras sejak lulus sma. Kuliah aja biaya sendiri, belum bantu adiku sekolah juga biayai ortu (bokapku sakit stroke). Bisa aja sih aku yang biayai semua, tapi aku mikir nanti tinggal dimana kan bayar kontrakan juga belum biaya-biaya yang lainya. Lagian ingin melatih cami menjadi lelaki yang bekerja keras dan tanggung jawab aja ama keluarga nantinya.

Aku agak egois sih ketika bilang ama cami tabunganku mau buat beli perabot isi-isi rumah aja dan biaya persalinan nanti misal kalau langsung dikasih amanah anak dan juga buat biaya berobat ortuku. Mendengar itu cami ga mau utak atik lagi tabunganku.

Dan atas saran kakaku siang tadi maka tabunganku buat DP rumah saja. Dan aku tekadkan juga ingin DP rumah saja. Sambil nyari-nyari rumah yang sesuai kantong dan dekat dengan kantor. Mudahkanlah segala urusanku ya Alloh

Misal nanti ada yang ngelamar aku dan akunya sreg maka ga perlu resepsi , cukup akad yang sakral dan intim untuk keluarga inti dan sahabat dekat saja .semoga ada cami yang siap ngelamar dan nikahin aku akhir tahun ini. Entah itu cami yang sekarang atau malah yang datang tiba-tiba dan tak terduga. Amiinnnn Yaa Rabbal'Alamin.


Rabbi laa tadzarnii fardan wa anta khairul waa ritsiin
Artinya: “Ya Tuhanku, janganlah Engkau membiarkan aku hidupku seorang diri, dan Engkaulah pewaris yang paling baik.” (QS. Al-Anbiyai’: 89).

Mewek tengah malam...

Cempaka Putih, 20 September 2015