wanita penikmat perjalanan, mari berbagi dalam kesederhanaan

Senin, 04 Desember 2017

Alone, No Internet No Gadget in Singapore (Part 1)


By on 16.56



Dok.Pribadi
Saya masih inget banget dulu jaman lulus SMP saya disuruh jadi TKW ke Luar Negeri. Kebetulan ada tetangga saya yang kerja di Singapore. Namun saya ga mau. Saya mau keluar negeri jadi turis haha. Maklum hidup jaman old rada susah. Ortu ga bisa nyekolahin saya ke jenjang selanjutnya. Dan usahaku ternyata berhasil Alhamdulilah Ya Alloh atas nikmatMu yang diberikan kepadaku semoga menjadi hamba yang selalu taat kepada-Mu. Amiin 

Tanggal 11 April 2016  kemarin kakiku menjejakkan di Negeri Singapore yang katanya kota kecil dengan kemajuan teknologi yang mencengangkan. Dan niat awal saya jalan kepikiran gimana ya rasanya traveling tanpa gadget dan internet. Layaknya orang-orang jaman old. Kayaknya nikmat gitu kali ya. No selfie no pamer photo. Intinya perjalanan ini akan saya nikmati sendiri. Melihat budaya orang, melihat hiruk pikuk kota modern dan juga nikmat pemandangan yang menyegarkan mata kita.

Berangkat ke pelabuhan Ferry Batam centre jam 5 pagi dianter kakak ipar. Perjalanan kurang lebih 45 menit dari Batam. Dah dig dug juga gimana nanti kalau ditolak imigrasi hiks. Secara paspornya masih perawan euy. Yang penting semua persyaratan sudah dipersiapkan dan juga antisipasi jawaban atas pertanyaan petugas imigrasi yang kadang bikin  ga bisa masuk ke negeri Singa tersebut. Karena kakak saya  yang tinggal di Batam, bilang agak susah kesana karena  dia dulu pernah dibawa ke ruang interograsi mulu haha. Maklum kakak saya jilbab lebar disangka teroris kali padahal urusan kantor lho.

Dok.pribadi
Karena baru pertama kali cek ricek imigrasi saya mending milih  antrian yang paling belakang sambil liatin tuh orang ngapain ajah. Eh ga lama kemudian ada dua orang wanita dibelakang saya dia mau kerja jadi TKW dan nanya ke saya mengenai imigrasi. Duh mba saya juga baru pertama kali nih haha tapi jangan tunjukin tampang orang bego bin bingung pede aja dah. Dan pas giliran saya si petugas imigrasi Singapore bolak balikin paspor saya yang masih perawan boo. Trus nanya mau ngapain. Jawab aja sekenanya mau transit doang. Udah langsung cetak cetok paspor saya distempel Singapore. Sambil menyerahkan paspor saya si petugas nanya lagi. Rombongan ya? Ga alone. Saya buru-buru dah ngeloyor pergi takut ditanya ini itu lagi.

Di pelabuhan Harbourbay Front Singapore saya masuk ke Vivo city nyari MRT sebagai moda transportasi saya selama di Singapore. Saya udah minjem kartu ezlink kawan saya di Jakarta buat di top up biar ngirit eh ternyata kartunya udah expire hiks. Nanya sana sini belilah kartu Singapore tourist pas. Milih yang one day trip seharga 20 dolar. Isi 10 dolar deposit nya 10 dolar nanti dibalikin klo kartu nya dikembalikan ke petugas.

Dan di Singapore ini saya bener-bener dah ga bisa dapetin sinyal wifi. Udah di utak atik sama petugas masih ga mau juga. Disuruh beli kartu SIM sana tapi ukuran slot simcardnya ga ada yg nyambung ama hp saya alias beda banget dah. Kirain semua hp di dunia memiliki slot kartu yang sama ternyata tidak. Saya punya HP 3 biji. Ndilalah ilang satu pas lagi wisata di Jembatan Barelang Batam  padahal HP yang ilang itu baru diisi pulsa 100 ribu. Mana hp satunya nol rupiah trus paket BBM abis pula. Bingung banget nih mau ngapain dulu. Ga ada koneksi internet. Yang terpenting sih pengen ngabarin kakak saya yang di Batam bahwa saya sudah selamat sampai Singapore. Itu aja.

Dok.Pribadi
Agak bingung dan duduk lama di stasiun saya putuskan jalan saja. Toh selama ini pengin juga ngerasain traveling no HP kaya orang jaman old itu seperti apa. Saya menuju ke ruang Informasi dan minta peta wisata Singapore ke petugas. Saya lalu masuk ke Vivo City lagi pengen makan dulu sebelum bertempur. Padahal dibawaain lontong dan gorengan sama kakak saya hiks. Maklum saya liat sekelilingnya kok ga ada orang makan disembarang tempat ya. Apa emang dilarang atau bagaimana ya hehe. Ya wis lontongnya buat nanti saja.

Petualangan di mulai. Bak turis mancanegara dengan nggendong backpack kamera dikalungin trus buka peta lebar-lebar ahay sedaap. Diliatin orang bodo amat dah. Gak kenal juga aku ama mereka hehe. Dan ya Alloh saya baru ingat kalau saya ada janjian ketemu sama temen SMA yang menikah sama orang Singapore. Mana no dia disimpan di HP yang ilang dan ga ada WIFI gimana mau chat inbox via FB yahh. Dan semua catatan initerary yang sudah disiapkan dari rumah ilang juga dah karena kesimpan di HP yg ilang. Malang bener nasibkuhh duuhh. Di negeri orang pulak. Bismillah saja masih ada Alloh yang mau ngebantuku melangkah ke arah mana saja yang Dia kehendaki dah .cihui...


To be Continue.....


Mampang Prapatan , 5 Desember 2017  jam 06.10  wib


1 komentar: