wanita penikmat perjalanan, mari berbagi dalam kesederhanaan

Minggu, 15 Februari 2015

Lelaki Berbaju Pink


By on 07.52


sumber: mocoe.wordpress.com

Ah baru sempet menuliskan uneg-uneg tadi malam. Tadi malam sebagian wilayah Jakarta diguyur hujan. Saya dan beberapa teman kost tak bisa keluar kemana-mana. Nonton tv aja cukup sambil ngerumpi ga jelas kapan akan selesai haha... High quality jomblo time :)

Nah semalem ada sebuah acara live show disalah satu stasiun tv swasta, dimana sang host meminta beberapa penonton untuk maju dan melakukan aksi joged dan yang menang akan mendapatkan hadiah.

Nah tiba-tiba temen saya mengomentari salah satu peserta laki-laki yanb berbaju pink. 

"Ampun dah, itu lelaki ga laki banget sih"
" Kenapa, mba? "
"Ya liat deh, udah pake baju pink celananya kuning pula, pasti ga laki tuh. Yah kalau bela-belain demi sicewe dihari valentine kan bisa pake celana hitam atau jeans kan bagus. Tetep Cool keliatan laki dan tetep romantis gitu"
" Ow gitu"

Nah saya jadi menerawang dan berguman sendiri. Ah karena saya tidak tahu arti warna. Dan sampai saat ini belum pernah lihat orang terdekat saya yang laki-laki memakai baju pink. Kata temen saya,pink itu kan romantis kenapa tidak. Dan apakah yang romantis itu harus pink?

Selama menjalin hubungan dulu saya malah tidak mengharapkan pasangan saya memakai baju pink diacara tertentu. Kasian. Kan bukti cinta dia ga harus memakai baju pink. Kesannya agak melambai kata orang-orang sih. 

Pakai baju itam terus dia membawa seikat bunga dan kue kesukaan kita aja sudah cukup buat kita bahagia dan romantis hoho... Ga usah jauh-jauh dah kalau mau bukti bahwa dia sayang ama kita. Misal antar jemput, bawain sup ayam ketika kita sakit atau sekedar nonton berdua.

Jadi romantis harus pink? Tidak juga... Bagaimana dengan kalian para cewek apakah spernah memaksakan pasangan yang pria memakai baju pink? Bisa share dong...apakah para lelaki keberatan atau terpaksa melakukannya demi si dia yah? Penasaran.....

Udah ah...nguantuk besok karejoo....


Cempaka Putih, 14 Febuari 2015






0 komentar:

Posting Komentar